“Udah, Doain Aja. Nanti Juga Bisa”

“Udah, Doain Aja. Nanti Juga Bisa”

Jadi keinget waktu diriku ngeluhin soal toilet training Arsya (waktu itu umur 3 tahun, sekarang anaknya udah 5 tahun 7 bulan) yang belum tuntas-tuntas. Bolak balik gagal. Bolak balik bikin bundanya ini stres karna ngerasa udah nyoba berbagai cara sesuai teori dan selalu gagal πŸ˜…


Padahal masalahnya itu kadang di pihak ortu yang ga siap dengan konsekuensi dari mengajarkan toilet training (TT) kan ya. Misal, jadi mesti bolak balik nyuci sprei yang kena ompol, ngepel lantai, belum lagi kalo lagi di luar rumah. Cemas kalo tiba-tiba pengen pipis atau pup tapi mesti nyari-nyari toilet dulu. Pusiinngg. Baru mikirinnya aja udah stres πŸ˜†πŸ˜‚


Tapi trus akhirnya dapet pencerahan dari papa Arsya.

“Udah, doain aja. Nanti juga bisa”


Dalem hati masih protes, “Tapi kan tetep mesti usaha juga kan ya?”
Tapi okelah..didoain aja. Sambil ngerasa ngenes ngeliat anak yang masih bawa-bawa pipisnya ke mana-mana (kalo pupnya langsung dibersihinlah 🀭). Plus sering-sering sounding juga soal TT sambil H2C ini anak kapaan bisa berenti sih make diapers-nya? Pokoknya kek masih agak ragu dengan “cuma” doain aja.


Lalu tibalah hari yang tak disangka² itu. Tepat H-2 sebelum dia genap berumur 4 tahun, mendadak Arsya ngeluhin diapers-nya yang udah ga muat. Kekecilan, katanya. Trus spontan bundanya ini nawarin dia make celana dalem aja. Entah PD dari mana, pokoknya kali itu yakin aja dia bisa diajak kerjasama bener-bener soal TT. Dan bundanya juga mulai siap dengan segala konsekuensi yang menyertainya 🀭


Hari pertama, sukses. Hari kedua, ada gagalnya tapi maklum. Hari ketiga atau keempat lupa, pipisnya bablas di lantai kamar. Deket kasur bawah pula. Di situ bundanya keluar tanduk. Haha. Entah kenapa kok marah kalii rasanya. Kebayang capek beresinnya soalnya πŸ˜†


Tapi trus abis dimarahin gitu si Arsya besok-besoknya lebih hati-hati. Hihi. Horor dia kali’ liat bundanya kalo marah. Pas mau pipis timing-nya mulai pas. Udah bilang “pipis..pipis..” sambil lari ke kamar mandi. Jadi pipisnya keluar pas udah di kamar mandi. Siipp manteepp.


Pas pengen pup, tinggal liat ekspresi mukanya aja. Udah taulah kan gimana ekspresi anak kalo lagi mau pup 😁 Udah liat ekspresi khasnya gitu langsung diajak ke kamar mandi. Alhamdulillah sampe sekarang ga pernah kecolongan kalo soal pup ini. Selalu di kamar mandi. Kalopun telat dikit, ya jatuh di lantai kamar mandi *eeuuww


Tapi ternyata ga lama-lama kok prosesnya ini. Kalo Arsya kira-kira seminggu. Kalo konsisten tiap hari, ya bisa aja emang lebih cepet. Apalagi sebelum-sebelumnya dia pernah diajarin dan di-sounding sampe bosen soal TT ini kan. Jadi bawah sadarnya udah ngerekam “kalo pipis dan pup mesti di kamar mandi”.


Alhamdulillah, selama seminggu itu, ya asli udah lepas diapers pagi siang malam. Kalopun ada kecolongan ngompol di kasur, ya gpp. Yang penting mesti konsisten soal ga pernah makein diapers lagi. Biar dia juga belajar untuk mengendalikan dorongan dari dalam tubuhnya. Di situ diriku juga belajar buat ga marahin Arsya lagi soal TT. Sabaarr intinya..


Pas dibawa jalan keluar, ya diajak pipis dulu sebelum berangkat plus wanti-wanti kalo mau pipis bilang dan tahan dulu sebelum nemu kamar mandi. Pernah kecolongan sekali waktu ke mall di Medan. Blio cilik ini pipis gitu aja di dalem lift yang lagi rame orang πŸ˜†πŸ˜‚ Trus paniklah bundanya ini. Langsung ngajak keluar lift pas pintunya kebuka sambil pipisnya berceceran di dalem dan luar lift πŸ˜‚ Jadi ga enak pula sama orang-orang di lift-nya.


Syukurlah ada petugas CS-nya kan. Baik pula. Kirain bakal bersihin dengan muka cemberut gitu πŸ˜… Jadi tugas bliolah yang bersihin pipis si Arsya. Pas mau ngasih sesuatu sebagai ungkapan terima kasih, eh, si babangnya ga mau terima pula. Yaudahlah..didoain aja ya bang, semoga sukses.. πŸ˜‡


Pas semua proses latihan TT itu dijalani dan sukses, barulah keinget soal doa itu tadi. Betapa Allah itu Maha Mengabulkan doa hambaNya. Apalagi doa orangtua untuk anaknya. In syaa Allah makbuull. Makanya sekarang mesti eling kalo lagi marah sekalipun. Jangan sampe keluar kata-kata buruk untuk anak. Yang baik-baik ajaa.

Soal ini jadi keinget sama hal lain lagi. Jadi pernah waktu itu lagi marah ngeliat tingkah si Arsya. Keseell sampe ke ubun-ubun. Tapi meski bawaannya pengen ngomel ga karuan, tetep berusaha ditahan sambil nginget doa yang baik-baik. Trus yang keluar adalah kata-kata ini:


“Ya Allah..jadikanlah Arsya jadi anak yang sholeh, hafiz qur’an, imam masjidil haram, calon ilmuwan hebat, calon pemimpin umat, dst..dst..”
Pokoknya makin panjang doanya pas lagi marah. Hahahah..


Jadi pas marah nya udah reda, kita ga nyesel kalo udah “ngomel” dengan ngeluarin kata-kata yang baik-baik. Syukur-syukur diijabah Allah semuanya ya kan πŸ˜„ Aamiin.. 😁πŸ₯°

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: