Sisi Lain

Tembang Kenangan yang Selayaknya Hanya Menjadi Kenangan

KALAU ditanya soal musik, saya malah bingung. Bukan apa-apa sih. Saya asli udah lama nggak dengerin musik lagi πŸ˜… Apa sebab? Hmmm…nggak tahu juga sih, ya. Tapi masihlah sesekali kalau pas (rajin) treadmill πŸ˜† Yang ada di playlist HP adalah playlist bonus yang dikasih orang counter HPnya dulu. Hahaha. Kebayang kan gimana campur aduknya musik yang ada di situ. Segala genre ada. Dari mulai pop, rock, sampe dangdut koplo! Dan itu sebagian nggak saya hapus, sih, karena masih nyambung sama selera saya (terutama dangdut koplo). #Eh. Biar gitu tetep aja, saya nggak pernah dengerinnya secara khusus lagi.

 

Dulu sih saya penggemar beratnya KLa Project dan Katon Bagaskara. Sampe-sampe nonton konsernya, trus minta tandatangan di buku puisinya. Haha. Lalu band Padi, Sheila on 7, Dewa 19, dan banyak penyanyi solo lainnya. Kalau dari mancanegara ada Boyzone, The Moffats, Backstreet Boys, Shania Twain, Avril Lavigne, dan banyak penyanyi yang dulu sering nongol di channel MTV. Kalau dulu kan ngikutin tayangan MTV itu semacam simbol kekinian, ya. Haha. Berasa keren kalau tahu update banyak lagu dari sana. Maklumlah, generasi 90’s. πŸ˜†πŸ˜‚

 

 

 

 

Trus saya keinget playlist musik saya di laptop. Hmmm…gaya beud ini sebenernya. Isinya kebanyakan musik instrumental-nya Richard Clayderman, yang sebagian dari musik klasik juga. Ini playlist yang dulu saya dengerin sambil ngerjain tugas-tugas kuliah yang kebanyakan udah jelang deadline. Biar lebih tenang mungkin maksudnya. Nggak grasa grusu padahal waktu udah mepet. πŸ˜†

 

 

 

Trus dikenalin sepupu sama musiknya Kings of Convenience, grup musik dari Norwegia. Awal dengerin musiknya yang bergenre folk-pop itu langsung terasa klik. Jadilah, album ketiganya, Riot on an Empty Street (2004) masuk ke dalam playlist. Album ini asyik buat didengerin kalau lagi di perjalanan. Bener-bener jadi homesick! πŸ˜„

 

 

 

Sebenarnya selera musik saya gampang aja. Asal enak didengerin, bisalah jadi teman saat di perjalanan atau kapan aja lagi pengen bernostalgia. Iya, kebanyakan saya suka tembang kenangan, lagu-lagu jadul yang membawa memori ke masa lalu. Ahsek. Macam lagunya Stephen Bishop, Celine Dion, Bryan Adams, Michael Jackson, atau Richard Marx.

 

 

Itu dia lagu-lagu yang masuk “playlist” saya. Tapi kok yang saya pilih buat di-posting yang mellow-mellow semua, yak? πŸ˜† Meski nggak secara khusus saya dengerin lagi, tapi kenangan yang dibawa lagu itu tetap abadi. Mungkin itu juga yang bikin saya sekarang enggan berlama-lama dengerin musik. Kenangan yang dibawanya sungguh melenakan, brader. Haha. Di sisi lain, dengerin musik memang bisa bikin lebih produktif juga. Tapi tetep aja nggak semua orang bisa begitu.

 

Ada yang sambil dengerin musik baru semangat belajar, semangat kerja, semangat ngapa-ngapain. Kalau saya pribadi sih, nggak juga. Kadang malah nggak fokus kalau dengerin musik sambil nulis, misalnya. Hehe. Khususnya kalau lagunya berlirik, ya. Mungkin efeknya beda kalau sekadar musik instrumental. Yang kadang-kadang malah bikin ngantuk. Hahaha.

 

So, gaes…apapun pilihan musikmu, suka atau nggak suka dengerin musik, yang penting harus tetep semangat, ya! πŸ™‚

 

***

 

Ditulis untuk tema ke-19 Blogger Perempuan Network 30 Days Challenge 2018.

 

Previous Post Next Post

You may also like

2 Comments

  • Reply Nike Dwiyanti

    Baru denger When I Fall In Love – Celine Dion & Clive Griffin ternyata bagus bangetttt. Saya taunya yang versi Westlife soalnyaa hehe

    December 10, 2018 at 7:39 am
    • Reply Annisa Rangkuti

      Iyaa, mbak. Soundtrack fim Sleepless in Seattle itu, mbak. Saya malah belum denger yg versi Westlife 😁😊

      January 19, 2019 at 1:19 pm

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: