Review

Kosmetik dan Perawatan Untuk Wajah Low Maintenance

PUNYA wajah yang mintanya nggak neko-neko itu tentu suatu berkah yang sepatutnya disyukuri. Alhamdulillah. Di saat perempuan lain mungkin sibuk dengan perawatan ini itu dari yang harganya murah sampai yang mahal, saya masih selow dengan jenis perawatan dengan kosmetik yang gampang didapat di toko sebelah. Minimarket maksudnya. Kalau kehabisan ya santai aja. Banyak dijual di mana-mana ini. 😁

Kosmetik saya memang merek yang mudah didapat. Selalu ada di minimarket. Wardah. Sudah terjamin pula kehalalannya. Memakainya pun makin sreg di hati. Dulu saya langganan menggunakan merek tertentu. Sebut sajalah Body Shop. Tapi berhubung saya sekarang tinggalnya jauh dari kota besar yang nggak ada gerai Body Shop-nya, jadilah saya beralih ke merek Wardah yang lebih mudah didapat dan jelas jauh lebih murah daripada Body Shop. 😁

Awalnya saya underestimate dengan merek ini. Tapi pas sekali pake langsung cocok, dan wajah nggak jadi rewel meski berpindah merek, saya pun jadi jatuh suka. Formulanya ringan dan nggak bikin gatel. Gatel itu dulu yang membuat saya meninggalkan salah satu merek pembersih wajah. Padahal merek terkemuka.

Popularitas merek terkadang nggak menjamin formulanya aman dan nyaman untuk semua kulit wajah, ya. Begitu juga dengan merek yang terjangkau. Bisa aja merek Wardah cocok untuk saya, tapi nggak cocok sama sekali dengan kulit wajah lain yang mungkin membutuhkan perawatan lebih.

Trus apa aja sih kosmetik yang saya gunakan sehari-hari dan bikin wajah nggak minta macem-macem? 😁 Selain berwudhu, banyak senyum dan berusaha selalu berpikiran positif, ini dia kosmetik dan perawatan wajah ala saya yang memakainya kadang sesukanya saja. 😄

Face moisturizer

Saya pake pelembap Wardah perfect bright moisturizer setelah mandi. Khususnya kalau mau keluar rumah. Katanya sih meski di rumah aja wajah juga perlu dipakein pelembap. Wajah yang dibawa masak di dapur itu riskan juga loh bikin penuaan dini kalau nggak dilindungi. Panas yang dihasilkan api kompor setara juga dengan sinar ultraviolet di luar rumah. Saya juga baru tau. Jadi sekarang mulai rutin pake ini habis mandi (kalau nggak lupa). 😆

Sesekali saya pake BB cream-nya, khususnya saat mau kondangan, agar make up tipis saya nggak cepet luntur. Hehe. Merek apa aja bebas sebenernya. Pernah juga pake yang merek lain (saya lupa pernah pake merek apa) dan cocok.

Two way cake compact powder

Wardah exclusive two way cake 02 sheer pink diaplikasikan setelah pake pelembap atau BB cream. Wajah seketika tampak lebih cerah. Hehe. Warna yang sesuai buat wajah saya itu warna beige.

Biasanya kalau udah pake BB Cream, saya nggak perlu touch up bedak lagi meskipun habis wudhu. Antara pede sama males bawa pouch kosmetik beda tipis sebenernya. 😆

Eyebrow Pencil

Ini wajib kalau sebelum keluar rumah. Haha. Soalnya alis saya itu unik. Kalau nggak dipakein pensil alis, apalagi alis yang kiri, alisnya seperti kepotong di tengah karena nggak tebel juga. Jadi kalau nggak dipakein pensil alis jadi kelihatan kurang rapi dan kurang tebel. Hehe. Saya biasanya pakai merek Revlon yang 02 dark brown. Trus sempet nyobain pake Wardah, ternyata kurang enak dipake dan hasilnya kurang maksimal. Jadi balik ke Revlon itu lagi.

Eye Liner

Cuma sesekali dipake, khususnya saat kondangan dan kalau lagi pengen pas jalan-jalan. Haha. Biasanya dulu saya pake Maybelline hypersharp power black yang warnanya bener-bener black. Berhubung waktu itu habis dan di sini belum nemu tempat yang jual, jadilah pake Wardah eyexpert optimum hi-black liner. Hmmm..oke juga, kok.

Lipstick

Nah ini. Saya punya koleksi beberapa warna yang mirip-mirip tapi dari beberapa merek. Wardah, Body Shop, dan Nyx. Ternyata saya lebih suka pakai yang Wardah aja. Warna nude (05) dan pink (14) ini syantik sekali. Saya yang aslinya suka warna pastel, lebih sering pake yang nude. Masih bisalah dipakai ke pasar karena nggak mencolok. Haha.

Untuk perawatan wajah, saya mulai pake mud mask Jafra sejak beberapa bulan lalu. Sebenarnya udah lama juga pengen pake Jafra, tapi takut nggak cocok di kulit saya. Waktu ada teman yang jualan ini dan merekomendasikannya dengan kata-kata “nggak bikin ketergantungan”, saya jadi pengen nyoba dan ternyata cocok.

Pake ini setelah membersihkan wajah dengan Wardah lightening gentle wash, dan nggak teratur sekali seminggu juga. Haha. Tapi bener sih kalau dibilang nggak bikin ketergantungan. Buktinya walaupun nggak teratur dipake, wajah saya aman-aman aja. Tapi untuk jenis perawatan wajah Jafra lainnya saya belum pake sih. Boleh juga nih dicoba. 😊

Saya aslinya bukan pemuja kosmetik juga sih. Jadi perawatan kulit sehari-hari itu dibarengi konsumsi rutin buah dan sayuran. Setiap hari saya usahakan bikin jus 3 diva: Apel, Wortel, Tomat. Kadang tomat saya ganti jambu biji/jambu merah. Jus 3 diva ini mulai rutin saya minum sejak hamil Arsya, 3 tahun lalu. Sempet berhenti beberapa bulan dan BB saya naik drastis lagi. Haha.

Jadi minum jus itu buat saya semacam rem, karena saya masih suka ngemil kadang-kadang. Meski makan agak banyak, BB masih tetap. Hehe. Tinggal usaha nguranginnya aja ini. 😆

Sesekali saya pake perasan jeruk nipis atau lemon buat masker. Yaa pastinya agak perih-perih gimanaa gitu awalnya. Pakenya sekitar 10 menit aja. Abis dibilas, muka jadi kelihatan segar, nggak kusam, pori-pori tampak mengecil dan anti jerawat pula. Saya kalau udah jerawatan, tinggal rajin-rajin aja pake perasan jeruk nipis ini. Dan ta daa..jerawatnya cepet kabur! 😃

Selain itu minum vitamin antioksidan yang sekarang banyak dijual sih, ya. Bebas sih merek apa aja. Kalau mau lebih pasti pake merek apa, coba konsultasikan aja ke dokter.

Okeeh. Itu dia rekomendasi kosmetik dan perawatan sehari-hari ala saya. Udah cocok jadi brand ambassador Wardah beauty blogger, belum? 😁

***

Ditulis untuk tema ke-26 Blogger Perempuan Network 30 Day Challenge 2018.

Previous Post Next Post

You may also like

Leave a comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: