Sisi Lain

Jasa Pesan Antar Untuk Emak yang Suka Masak

SUDAH setahunan ini saya sudah nggak pake jasa ART lagi. Emang nggak nyari juga, sih. Nggak tahu ya, lagi males aja. Kadang-kadang aja kalau lagi capek-capeknya baru mikir “duh, enaknya ini ada yang bisa bantuin ini itu”. Tapi kalau pas lagi nggak terlalu banyak kerjaan, malah mikir “untung nggak pake ART. Kalau ada ART mungkin dia bingung kali mau ngerjain apa.”

 

Emak kadang emang suka labil. 😑

Jadi mau nggak mau semua pekerjaan rumah tangga (RT) ya dilakoni sendiri aja. Nnggg..nggak semua juga, sih. Saya minta bantuan jasa laundry langganan buat nyuci dan nyetrika sebagian besar pakaian kami. Haha. Kalau nggak, beeuuhh..mana bisa sih saya ngetak ngetik gini lagi? 😆 Jadi anggaplah jasa laundry itu sebagai ART, ya. Hehe.

 

Perkara cuci dan setrika memang perkara yang paling malesin buat saya. Cuci masih okelah, ada mesin cuci juga. Setrikaan ini problem utamanya. Baju Arsya kadang-kadang pake acara numpuk dulu baru disetrika. Atau kalau dia udah minta pake baju kesayangannya yang ala superhero itu. Barulah emak main keyboard lagi 😆

 

Kalau ditanya pekerjaan RT yang paling nyenengin apa? Yaa nggak ada juga, sih. Haha. Dasar males. Ya lebih ke soal bukan pekerjaan yang favorit, tapi mendingan disuruh itu daripada nyetrika. Haha. Yang lain itu ya jelas masak, cuci piring, nyapu, ngepel.

 

Yang rajin dilakoni teratur tiap hari ya masak dan cuci piring. Kalau nggak, ya gimana anaknya mau makan, yak? Eh, bisa di-gojek ala ala juga, sih. Maksudnya di sini ada jasa pesan-antar tapi nggak bermerek. Hehe. Lha trus emak ngapain dong? Nggak ada. Banyakan leyeh leyeh sambil ngelonin anak (dan suami) 😆

 

Ya diriku nggak separah itu juga sih, Esmeralda. Hehe.

 

Masak masih jadi salah satu pekerjaan RT yang cukup menyenangkan buat saya. Kalau lagi nggak ada One Day One Post (ODOP) ala Blogger Perempuan (BP) gini, saya rajin ke pasar beberapa kali seminggu, minimal sekali pas akhir pekan. Karena sekarang lagi sok sibuk, jadilah minta tolong sama abang-abang gojek ala ala buat beli ini itu bahan kebutuhan dapur.

 

Sesekali beli makanan jadi. Atau kalau suami lupa nganterin baju kotor buat di-laundry. Atau kalau saya kepepet mau masak tapi nggak ada bahan, asalkan nggak terlalu banyak pastinya, si abang oke oke aja buat belanja ke pasar tradisional atau minimarket. Atau kalau ada paket kiriman dari mana-mana yang nyampe di pool taksi pengangkutan, blio juga bisa ngambil dan nganterin paket itu dengan aman sampe ke rumah. Asik, ‘kan?

 

Delivery service (http://beingmonki.com.au/?page_id=20)

 

Beneran ini si abang gojeknya mantul. Mantap betul. Jadi sekarang nggak masalah kalaupun lagi berhalangan ke luar rumah. Atau sekadar males ke pasar. Haha. Kalau saya ya biasanya karena anak yang nggak bisa ditinggal, ya. Dan kalau mau dibawa kasihan karena bakal kepanasan atau bakal tenggelam di antara kerumunan emak emak yang rame di pasar. 😅 Karena itulah saya selalu belanja pas dia masih tidur.

 

Makanya saya bersyukur sekali ada inovasi Go-Jek sebagai awal inspirasi munculnya gojek ala ala di Padangsidimpuan ini. Jumlah gojek ala ala ini juga mulai menjamur. Tinggal pilih aja mau pesen ama siapa.

 

Kalau saya dan suami setia sama abang gojek yang namanya Bang Zul. Setiap di-WA, blio selalu ketik “oke”. Kalau nggak bisa biasanya karena kendala hujan atau udah closed order *yaiyalah, masa’ jam 10 di sini juga masih ngorder? Emang kayak di Medan atau kota-kota lain yang ada gojek aslinya? 😄

 

Iya, jadi jam operasional gojek ala Bang Zul ini sebenarnya mulai dari pagi (jam 8) sampe jam 10 malam paling lama. Kadang-kadang udah closed order sebelum jam itu. Kecapekan si abangnya karena kebanyakan order, kan cuma dia sendiri yang handle. Hehe.

 

Selain Bang Zul yang semua semuanya serba dilakukan sendiri, ada juga gojek dengan sistem teamwork gitu. Jadi ada yang bertugas nerima pesanan, ada yang bertugas beli pesanan sekaligus nganter pesanan ke rumah pelanggan.

 

Tapi saya kurang sreg kalau sistemnya begini. Pernah soalnya, pesanan kelamaan dateng. Saya komplain ke nomor tempat saya mesan, trus dia hubungi lagi nomor anggota tim yang beli pesanan. Nanya gimana pesanannya, udah sampe dimana, dsb.

 

Trus ngubungin saya lagi, bawa laporan dari anggota timnya itu. Trus saya komplain lagi, dia sampein lagi ke anggota timnya yang beli tadi. Gitu aja terus sampe mie kuah yang saya pesen tadi anyep dan melar kayak tali tambang. Ibaratnya dia jadi kayak mak comblang buat sejoli yang masih malu-malu buat ketemuan. Lhaaa..ribet amat.
“Woy, kapan nyampenya pesenan eike, baanngg??!”

 

Delivery service (https://pngtree.com/element/down?id=MzQyMDUxOA==&type=1)

 

Jadi sejauh ini, Bang Zul masih jadi juara bertahan. Sempet blio saya gelari “Mister Okay” karena jawabannya selalu “oke” kalo saya lagi mesan. Tapi lama-lama dia nggak selalu “oke” juga. Terutama sejak saya minta tolong belanja ke pasar buat beli cukup banyak aitem sak beli ikan segar dan printilan macam kunyit jahe lengkuas juga. Hahaha. Maap, baanngg.

 

Jadi daripada blio ngambek beneran, dan saya kehilangan soulmate di dunia per-pesan antar-an, saya kapok nyuruh dia macem-macem lagi. Paling kalo ke pasar minta tolong beli telur ayam 1 papan plus 2 atau 3 aitem tambahan. List belanjanya udah banyak yang di-skip, padahal tangan gatel pengen ngetik macem-macem lagi. Haha.

 

Sebenernya beberapa bulan kemaren ada Go-Jek resmi yang masuk ke sini, mulai ada juga di aplikasi. Tapi entah karena apa, brand Go-Jek asli itu malah tenggelam nggak tahu ke mana. Apa diprotes sama para gojek ala ala yang dipimpin oleh Bang Zul? Hmmm..nggak tahu juga, ya. 😜

 

Yang pasti dapat disimpulkan kalau jasa pesan antar yang pakai aplikasi gitu nggak cocok mungkin ya buat kota Padangsidimpuan yang kalau dijelajahi ya nggak luas luas amat plus nggak macet pula. Masih bisa beli sendiri juga sebenernya kemana mana karena nggak terlalu jauh sampe butuh perjalanan berjam jam ke suatu tempat di dalam kota, misalnya.

 

Tapi yang lebih penting lagi soal faktor budaya setempat sepertinya. Orang-orang di sini terkesan nggak mau ribet dengan aplikasi buat mesen makanan aja. Maunya cukup WA, udah selesai. Daftar menu di banyak tempat makan juga udah difotoin sama abang gojeknya. Tinggal pilih kayak lagi makan di tempat. Nggak ada pilihan cash atau go pay. Dan yang lebih penting, biayanya nggak pake itungan jarak. Flat dan lebih murah daripada Go-Jek dengan aplikasi. 😁

 

Tapi kalau faktor yang lain seperti kendala di aplikasi atau faktor X lainnya ya nggak tahu juga, ya. Males juga sih berasumsi. Hehe. Yang penting ada gojek ala ala macam Bang Zul ini aja, apapun urusan RT jadi gampaanngg. Serasa ada ART juga jadinya, bisa dimintai tolong ke sana ke mari. Emak jadinya hemat waktu dan tenaga juga, ‘kan. Dan yang terpenting, hidup di kampung halaman sendiri jadi lebih nyaman dan bahagia. Haha!

 

***

 

Ditulis untuk tema ke-21 Blogger Perempuan Network 30 Days Challenge 2018.

Previous Post Next Post

You may also like

2 Comments

  • Reply Reyne Raea (Rey)

    Kayaknya saya butuh babang-babang yang gini deh, saya benci banget ke pasar, terlebih sekarang ada bayi, ga bisa bayangin saya gendong bayi berkutat di pasar lalu pulang naik motor, hadeh.

    Baisanya pak suami yang ke pasar, tapi pengen deh mandiri biar uang belanja keatur.
    Rencananya si babang penjual sayur yang mau di panggil ke rumah hahaha
    Tapi kadang si babang datang, saya masih ngorok ngelonin si bayi pagi2 eh malah ikutan ngorok juga 😀

    December 24, 2018 at 12:13 am
    • Reply Annisa Rangkuti

      Hahaha..buat emak2 momong bayi, perkara belanja dan urusan domestik gitu bisa jadi “1st world problem” ya, mbak. 😂 saya sih masih lumayan suka ke pasar. Lebih seneng ke pasar daripada disuruh nyetrika 😂

      January 19, 2019 at 1:14 pm

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: