Sisi Lain

[Big Bad Wolf] Memang Butuh atau Sekadar Ikut Arus Kekinian?

 

 

TADI malam ngobrol sama pak suami tentang grup jasa titip (jastip) Big Bad Wolf (BBW), bazaar buku terbesar dari Malaysia yang sedang berlangsung di Medan sampai Senin besok (12/11). Ini kali kedua saya ikut jastip BBW. Pertama kali di bulan April lalu, saat BBW dihelat ketiga kalinya di Jakarta.

 

Saya yang domisilinya jauh tapi tidak mau ketinggalan beli buku-buku impor ala BBW langsung bergabung di grup jastip. Dua grup sekaligus. Hehe. Karena biasanya dua grup itu saling melengkapi. Ada buku incaran yang dapat di grup pertama, namun tidak dapat di grup kedua. Begitu juga sebaliknya.

 

Kami mengobrol diiringi bunyi pesan chat masuk bertubi-tubi. Bunyinya masih cukup mengganggu padahal sudah di-silent-kan. Sambil membuka pesan, saya senyum-senyum sendiri. Pas pak suami tanya kenapa,

 

“Itu loh, Pa. Ibu-ibu yang di grup jastip ini masih berebutan buku AR, Augmented Reality. Buku yang kalo pake aplikasi di hape gambarnya bisa gerak-gerak, jadi hidup. Jadi itu yang tiap abis live shopping ditungguin ibu-ibu itu. Soalnya adminnya dijatah dikit sementara member-nya kan banyak,” jelas saya.

 

“Bayangin aja, tiap hari cuma 1 atau 2 buku AR itu aja yang bisa dikasih. Kalo bunda sih udah dapet di jastip satunya lagi. Ga berebutan malah,” ucap saya sambil senyum bangga.

 

“Halah..ikut begituan karena emang butuh atau cuma ikut-ikutan?” Celetuk pak suami sambil ngetik-ngetik di HP.

 

Heh…jleb juga nih. Tapi ah, masa iya, sih?

 

“Ya butuhlah. Kalopun dibilang ikut tren, trennya kan bermanfaat. Kalo bermanfaat kan nggak apa-apa. Buku loh ini. Pasti ada manfaatnya itu. Bunda aja jadi nambah ilmu karena ikutan baca bukunya Arsya juga.”

 

Hihihi..beneran sih ini. Saya malah ikut belajar dari buku-buku anak yang dibeli di BBW. Malah belajarnya asyik karena bukunya menarik. Coba kalau dulu saya seusia Arsya udah ada BBW ya. Atau saya sering dibelikan buku, gitu. Pasti kapasitas otak agak-agak nambah. 😂

 

Memang buku yang ditawarkan saat live shopping itu menggiurkan sangat. Dijamin bakal jebol pertahanan kalau sudah gabung di grup jastip. Kayak saya nih. Saya kan sudah ikut jastip BBW Jakarta tahun ini, tapi tetep aja pengen ikutan jastip di BBW Medan. Awalnya niat cuma bakal beli buku yang pas di BBW Jakarta nggak dapet. Eehh, ternyata pas live shopping BBW Medan bukunya banyak yang baru semua. Buku yang saya masukkan wishlist malah nggak ada. Bukunya bagus-bagus, unik-unik, dan menarik-menarik lagi. Haduuhh..kalau begini sih emaknya bisa ngileeer.

 

Jadilah saya sibuk melototin HP tiap beberapa menit untuk lihat buku apa aja yang pas untuk Arsya (dan emaknya). Mulai nafsu ketik “fix” sana sini, kadang-kadang lupa lihat harganya dulu. Tahu-tahu…jreng jreeeenngg..harga totalnya udah LUMAYAN YAAA.

 

Jadi saya sudah 4 hari sibuk belanja live shopping sejak preview sale tanggal 1 November kemarin. Jelang hari keempat, saya sudah mulai insyaf.

 

Nggak bener nih. Kalo diterusin sampe BBW selesai, bisa bangkrut!

 

Jadilah, saya benar-benar menahan diri setelah hari keempat. Pas hari ke sekian, iseng-iseng saya lihat notes di chat Line group jastip yang kedua.

 

Woohh..ini kan buku yang kemaren belum dapet gara-gara kalah rebutan. Tinggal satu! Mana belum ada yang nge-fix lagi. Udah gitu ditambahi pula sama adminnya kata-kata “1 pc only. NOW or NEVER.”

 

Siaul! Fix-lah kalau begitu.

 

Maka saya kembali mengetik “fix”. Ya nasiibb.

 

Tapi setelah itu saya benar-benar sudah insyaf. Nggak mau lihat-lihat notes live shopping lagi. Malah berdoa semoga BBW ini cepat berakhir. Udah kayak nahan godaan makan enak pas lagi program diet aja ya. Hahaha.

 

Setelah semua buku yang di-fix saya amati, ternyata ada beberapa yang sebenarnya bisa di-skip. Itu terutama jenis buku buat saya sendiri. Saya nggak benar-benar butuh. Cuma entah dorongan dari mana kayak ada perasaan kalau buku itu penting, nggak bakal ada lagi nanti, belum tentu besok pas live shopping nongol lagi, dst.

 

BBW Medan (sumber: Instagram @bbwbooks_id)

 

Godaan setan BBW memang dahsyat, maipren. Eh, serigala deng. Udah tau judulnya aja serigala besar dan jahat, mau-maunya aja dijahatin. Hahaha..

 

Tapi kalau buku anak sih sejauh ini masih oke buat dikoleksi. Nggak ada ruginya. Pengalaman pas BBW Jakarta kemarin, memang nggak semua buku menarik minat anak saat itu. Tapi lihat aja beberapa bulan kemudian, anak yang makin besar keingintahuannya pun makin besar. Jadi sekarang Arsya mulai menunjukkan minat melihat buku. Belum membaca loh ya. Haha. Masih sekadar lihat-lihat, fase awal dari tumbuhnya minat membaca. Semoga.

 

Jadi entah karena dia mulai bosan dengan mainannya karena nggak ada temannya main kecuali emaknya, dia ngambil sendiri buku-buku BBW itu dari kardus (belum punya lemari buku saya, jeung. Hiks #lah). Dibuka-bukanya, pura-puranya udah bisa baca, sambil antusias nunjuk-nunjukin dan nyebutin nama benda-benda yang udah dia tahu namanya. Emaknya jelas senenglah. Akhirnyaaa ya, Nak. Pengorbanan emak waktu live shopping terbayar sudah. *haru lebay.

 

Eh, balik ke bahasan di awal tadi ya. Ini nih yang seriusnya. Ehem.

 

Jadi persoalan ikut memeriahkan event BBW ini karena memang butuh atau cuma ikut-ikutan arus kekinian, ya menurut emak Arsya sih tergantung niatnya. Tapi begitupun, nggak ada ruginya dan nggak ada salahnya. Ini tren yang bagus, sangat bagus.

 

Memasyarakatkan budaya membaca jelas sebuah kebutuhan bangsa ini agar peringkat minat membaca masyarakatnya meningkat di skala dunia. Yang kalau menurut studi Most Littered Nation In the World 2016, minat baca masyarakat Indonesia menduduki peringkat 60 dari 61 negara. Miris, ‘kan? Padahal salah satu indikator kemajuan suatu bangsa ya ilmu pengetahuan yang didapat dari membaca. Ayat Al Quran yang pertama kali turun saja adalah “Iqro’“. Bacalah!

 

Buat anak-anak terutama. Sedapat mungkin kita tumbuhkan minat membaca. Meski orangtuanya mengaku nggak terlalu minat, yaa cukup difasilitasi sajalah anaknya dengan buku-buku yang mendidik dan bermanfaat. Nggak cuma pas BBW, kapanpun dapat buku bagus, prioritaskan saja untuk anak.

 

Menanamkan kebiasaan membaca sejak dini adalah salah satu investasi mahal yang baru bisa dilihat hasilnya jauh setelah hari ini. Siapa sih orangtua yang nggak pengen lihat anaknya tumbuh cerdas, mandiri, shalih dan berakhlak baik?

 

(Sumber: https://ebookfriendly.com/best-quotes-books-reading/)

 

Membaca bisa menjadi pintu pembentukan karakter-karakter baik itu. Meski nampaknya saat usia balita mereka belum paham apa yang mereka “baca”, tapi pasti ada yang tertanam di dalam memorinya. Lambat laun akan menambah pengetahuan baru, menambah kosa kata, melatih kemampuan berpikir, dan secara langsung maupun tidak langsung bisa mengasah kecerdasan emosi dan spiritualnya juga. Komplit!

 

Buku yang menarik juga bisa mengalihkan perhatian anak dari gadget. Apalagi didampingi orangtua/pengasuh. Sama-sama melihat-lihat buku, mewarnai, bernyanyi, mengeja, berhitung, dsb. Anak-anak balita biasanya cepat sekali menangkap sesuatu lewat pendengaran dan pengamatan kan, ya. Maka buku yang baik bisa melengkapi pengasuhan kita, bertindak sebagai guru yang tidak menggurui.

 

Mungkin semangat akan adanya pameran buku seperti ini belum sampai menyentuh seluruh lapisan masyarakat, tapi setidaknya kegiatan gemar membaca sudah dimulai dari diri dan keluarga kita sendiri. Siapa tahu, anak-anak kita hari ini adalah calon-calon generasi emas masa depan yang mampu mengubah dunia karena kegemarannya membaca.

 

Pun kita, orangtua generasi milenial, diharapkan dengan semakin banyak membaca, semakin bijak dalam menyikapi berbagai hal dalam hidup. Karena selain mendekatkan diri pada Tuhan, membaca juga jadi salah satu cara untuk menjaga kewarasan pikiran kita. Sehat pikiran, sehat pulalah jasmani.

 

Gimana? Setuju, nggak? 😊

 

***

Previous Post Next Post

You may also like

4 Comments

  • Reply Turis Cantik

    Aku tiap tahun dateng krn memang buku anaknya bagus-bagus banget. Kebetulan ke lokasinya deket dari rumah, jadi ngak ada alasan untuk ngak dateng hehehhe

    November 12, 2018 at 1:52 pm
    • Reply AnnisaRangkuti

      Iya bener, mbak. Buku anaknya bagus2 bgt ya. Pokoknya selalu itu yg bikin kalap 😅 Tiap BBW beda2 pula macemnya. Jd pengen ngikutin terus biarpun cuma via jastip 😄

      November 12, 2018 at 4:03 pm
  • Reply Molly

    Aku datang 2 kali di BBW Medan, Nis. Total buku yang dibeli “hanya” 17 buku. Godaannya memang besar dan bener siy kata Nisa tadi, kita beli karena pingin doang atau butuh. Hehehe.

    November 12, 2018 at 4:12 pm
    • Reply AnnisaRangkuti

      iyaya, kaak. Tapi gapapalah kak kalopun beli banyak. BBW godaannya memang aduhaaii. Asal ga jadi tsundoku kan, kak 😀

      November 13, 2018 at 9:18 pm

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: