Sisi Lain

Apa yang Dilakukan Jika Lupa Membawa 5 Barang Ini Saat Bepergian?

 

SEREMPONG apa diri kita saat akan bepergian, tergantung seberapa banyak barang yang mau dibawa pastinya. Apalagi perempuan, ya. Yaah..namanya juga perempuan, shay. Segala apa yang ada di rumah rasanya pengen dibawa. Apalagi yang anaknya masih balita kayak saya. Nggak usah bahas barang bawaan buat travelling yang jauh-jauh. Mau makan ke luar aja rasanya perlu bawa barang sampe bisa lebih dari 10 macem.

 

Tapi seiring anaknya makin gede, ya makin nggak rempong juga sebenarnya. Makin praktis. Tas emak juga makin kecil. Haha. Tapi saya tetep sih, meski anak udah jelang 3 tahun gini, bawaan favoritnya tetep ransel. Sesekali aja bawa tas tangan gaya yang nggak muat banyak. Jangan langsung bayangin ransel ala trekker itu, ya. 😂 Ransel saya ya yang masih keliatan gaya jugalah. Volumenya pas buat bawaan saya yang sedang-sedang aja.

 

Mau tau apa aja isinya? Niih..saya bocorin selagi ada momennya. Sebenarnya lebih dari 5 aitem, tapi yang 5 ini aja dijabarin udah cukuplah, karena tanpa bawa barang-barang ini pas pergi-pergi biarpun deket, rasanya ada yang kurang. Lengkap dengan solusi sederhana yang bisa dilakukan jika barang-barang itu nggak sengaja ketinggalan. So, lets cekidot!

 

Handphone (HP)

 

Jangan ngaku blogger kalo mau pergi aja bisa kelupaan bawa HP 😆 Apalah artinya hidup tanpa HP ya, ‘kan? Kalo beneran sampe ketinggalan, ya balik lagi aja. Haha. Lhaa daripada seharian jadi bete gara-gara nggak bisa online? Atau banyak kerjaan yang jadinya tertunda? Jadi kembali ke rumah adalah solusi yang paling memungkinkan.

 

Kalo udah jauh? Yaah..terpaksa minta tolong sama yang di rumah buat nganterin ke tempat kita berada. Atau nitip sama ojol atau siapa aja yang bisa. Kalo nitip ojol atau sama orang lain yang bukan keluarga, ya jangan bilang-bilang juga kalo itu isinya HP. Hehe.. Setelah HP dimatikan, dibungkus rapi, kirim bareng beberapa barang lain. Misalnya, makanan atau barang-barang kecil lain yang bisa nutupin keberadaan si HP. Hmmm..solusi yang cukup cerdas kan, ya? 😆

 

Dompet

 

Nah ini. Dompet saya isinya komplit banget. Jadi ya na’udzubillah kalo misalnya hilang atau gimana. Segala kartu penting ada di situ: KTP, SIM, kartu debit, kartu member, kartu diskon, dan tentunya duit. Kalo lagi ke pasar, misalnya, ya saya nggak pernah bawa dompet komplit itu. Cukup bawa duitnya aja, taruh di dompet kecil. Plus HP. Beres. Maklum, di tempat saya mah semua serba deket. Gampanglah kalo mau bolak balik 😁

 

Tapi kalo ternyata nggak sengaja ketinggalan, yaa pinjem duit dululah yaa sama orang terdekat di tempat tujuan. Tapi jangan lupa dibalikin loh. Hihi. Syukur-syukur perginya mau ketemu suami di tengah buat jalan makan siang. Malah bisa jadi alesan buat minta uang belanja lebih. Kan nggak mungkin cuma dibayarin makan aja. Nngg..kecuali doi orangnya pelit, sih. Haha!

 

Kalo tujuannya ke pasar, mall, atau ke tempat yang nggak ada yang dikenal? Yaa balik lagi ajalah kalo belum jauh. Apalagi kalo bawa kendaraan sendiri. Ntar kebetulan ada razia, bisa disemprit pak polisi loh karena nggak bawa SIM dan STNK.

 

Mukena

 

Saya selalu bawa mukena praktis yang bahannya ringan. Kalo lagi jalan jadi gampang mau shalat di mana aja. Kadang-kadang kan mukena di mushala atau masjid tertentu nggak selalu tersedia. Kalau ada pun, ya maaf maaf, kadang suka berbau karena lama belum dicuci. Jadi lebih aman dan nyaman bawa sendiri.

 

Kalo ketinggalan? Yaa terpaksa pakelah mukena yang ada, yes. Syukur-syukur dapet yang bagus dan layak pakai. Kalo perlu, bisa pinjem juga kok sama jamaah lain yang dia bawa mukena sendiri. In syaa Allah di tempat shalat bakal ketemu orang-orang baik, kok. 😁

 

Diapers + Baju Ganti Anak

 

Yang dua aitem ini saya paketin di satu pouch. Hehe..ketauan kalo anak saya masih pake diapers di umurnya yang mau 3 tahun 🙈 Alright, judge me, please. 😆

 

Kalo pouch ini ketinggalan ya gampanglah, ya. Beli lagi aja diapers-nya di minimarket. Trus berdoa semoga baju anaknya nggak basah atau kotor selama di jalan. Kalo kadung basah, kotor, dan harus ganti, ya beli baju lagi aja ya, buibu. Di mana-mana masih relatif gampang ya kalo darurat mau beli baju anak. Toh, nggak bakal sayang juga kalo beli baru. Anaknya malah hepi. Hehe. Kalo memungkinkan pulang ke rumah, ya langsung pulang aja. Beres.

Tisu

 

Termasuk tisu kering dan tisu basah. Wah, kalo bawa anak ke mana-mana sih wajib banget bawa ini. Kadang ada aja yang tumpah, kotor, atau apalah. Jadi kalo nggak ada tisu, hidupku terasa makin rempooonng. Kalo ketinggalan, apa gunanya banyak warung dan minimarket waralaba di pinggir jalan?

 

***

 

Okay, itu dia 5 barang wajib bawa di tas saya. Jangan ngarep ada pouch kosmetik di dalemnya. Karena saya dandan cuma pas mau pergi dan nggak pernah touch up lagi. Haha. Emak nyantai saya mah kalo soal dandan.

 

Udah sih segitu aja. Singkat, padat, jelas, ya. Nggak usah diseriusin juga. Postingan hiburan ini. Hihihi. Ini hasil keisengan emak aja biar pikiran bisa nyantai nulis sambil nemenin anak main. Haha. Okay, sampe ketemu di tema selanjutnya, ya! 😊

 

***

 

Ditulis untuk tema hari ke-8 Blogger Perempuan Network 30 Days Challenge 2018.

Previous Post Next Post

You may also like

2 Comments

  • Reply Yunita Sari

    Bener bgt y makkk… diapers dan baju ganti wajib bwa klo msih punya ank kecil.. 😁

    November 29, 2018 at 7:57 am
    • Reply AnnisaRangkuti

      Haha..sama ya, mbak? Tooss! 😀

      November 29, 2018 at 8:10 am

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: