Sisi Lain

5 Keinginan, Dari yang Receh Sampai yang “Wah”

Ngobrolin soal keinginan, saya malah mesti berpikir keras. Apa karena udah sering ditulis, ya? Haha. Tapi saya emang termasuk orang yang nggak punya keinginan muluk-muluk, sih. Nrimo mah anaknya. Nrimo kalau dikasih. šŸ˜†

 

Kalau soal keinginan atau impian jalan-jalan ke tempat-tempat baru di Indonesia atau menjejakkan kaki di Eropa sana, udah saya tulis lah, ya. Kalau ditulis lagi sayanya yang malah bosen. Masih ngimpi terus soalnya. Hehe. Kalau keinginan beli sneakers baru, ya masa’ sampai mau dijabarin di sini? Hihi. Tapi ya nggak apa-apa juga sih, ya. Segala hal receh kan sah-sah aja ditulis di blog. Blog pribadi ini. šŸ˜†

 

Jadi setelah berpikir cukup keras, ini dia daftar keinginan saya dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Lets check ’em out..

 

Sneakers

 

Berhubung saya nggak terlalu suka pake sepatu high heels kecuali lagi kondangan, saya lebih suka tampilan casual atau sporty dengan pake flat shoes atau sneakers. Ya jelas karena enak dibawa jalan. Kaki lebih sehat juga kan, ya. Apalagi kaki saya itu cetakannya lebar kayak pisang goreng kipas. Jadi nggak cocok juga sebenarnya pake high heels cantik ala sosialita yang ujungnya mancung itu. Padahal kadang2 pengen juga bisa makenya. Tapi ternyata kakinya nggak mengizinkan. Abis pake heels begitu biasanya langsung berasa varises. šŸ˜‚

 

Sneakers yang saya incer itu yang warna putih. Biar cocok dipake sama outfit apa aja. Anaknya hemat sih. Haha. Beli yang sekalian bagus, biar bisa diajak mendaki gunung menuruni lembah tanpa takut cepet soak. Trus kapan belinya? Nantilah ya, kalau udah ketemu tokonya. šŸ˜† Soalnya lebih suka nyobain langsung ke tokonya daripada beli online. šŸ˜

 

Punya ruang baca di rumah

 

Buku-buku saya, suami, dan Arsya rasanya kok makin banyak dan nggak bisa lagi disimpen di kontainer atau kardus. Iya, berhubung sepertinya masih nomaden, jadi belum beli lemari atau rak buat buku. Boro-boro beli lemari buat pajangan hias. Apalagi sejak ikutan jastip Big Bad Wolf (BBW) kemarin, weehh..buku Arsya udah berserak di mana-mana. Namanya anak kecil, ya. Abis pake kadang rapi, kadang main taro di mana aja gitu. Deuh.

 

Jadi pengen ada ruang khusus baca semacam perpustakaan pribadi gitu. Yang kalau ada tamu dateng ya boleh-boleh aja ikutan baca. Asal bukunya nggak dibawa pulang. Hehe. Ya doain ajaa suatu saat nanti bisa bikin taman baca yang buku-bukunya bisa dipinjem ya kaan. Aamiin..

 

Ada sih ruang yang masih bisa dimanfaatkan untuk ruang baca. Tinggal beli lemari, meja, sofa, dan bantal duduk unyunya aja ini. Haha. Asal nggak jadi tempat asyik buat tidur siang aja nantinya. šŸ˜† Ruang baca itu rencananya buat tempat Arsya belajar juga nanti kalau dia udah sekolah. Kan asyik, ya. Belajar di tempat yang kondusif dan nyaman begitu. Saya pun jadi pengen sekolah lagi. Hihi.

 

Nulis buku yang diterbitkan penerbit mayor

 

Setelah buku pertama, Aku dan Ayah diterbitkan indie pada 2014 lalu, saya jadi pengen nulis buku lagi yang nantinya diterbitkan penerbit mayor. Alasannya bukan apa-apa sih. Kalau di penerbit mayor kan penulis lebih nyantai ya, tinggal kasih naskahnya, trus nanti ada editor yang bantuin buat menyuntingnya. Trus ada tim yang desain cover, ilustrasi, marketing, sampe bukunya nyampe ke tangan pembaca.

 

Buku “Aku dan Ayah”

 

Memang royalti yang didapat mungkin nggak banyak banget juga. Itu kan tergantung larisnya di pasaran gimana. Syukur-syukur best seller, ya kan. Yang penting di beberapa tahapannya penulis udah terima beres. Hihi. Kecuali ya buat promo bukunya. Penulisnya wajib ikutan mikir jugalah buat pemasarannya. Yang terpenting, bukunya bisa nangkring di toko buku! šŸ˜

 

Memberdayakan channel Youtube

 

Punya channel Youtube udah lumayan lama, sejak Arsya dikenalin gadget setahunan lalu. Niat awalnya ya biar video-videonya bisa di-download aja, trus dia nantinya nonton offline. Seenggaknya kita udah tau kan dia nonton apa aja. Lagian kan hemat kuota yaa, buibu. Tapi ya gitu, anaknya makin gede ya makin ngerti. Mulai tau mana yang offline mana yang online. Haha.

 

Akhirnya kalo lagi dikasih gadget, tinggal diawasi aja. Youtube-nya sendiri diset cuma buat tontonan anak. Kadang nonton Youtube ada positifnya juga, sih. Asal dikasih batasan waktu biar nggak kelamaan nonton. Sambil dia nonton, sambil kita temenin dan sesekali bahas tontonannya. Kalau kira-kira nggak bagus ya minta diganti aja.

 

Jadi channel Youtube-nya itu mau diberdayakan aja nantinya. Cuma belum tau sih mau bikin kontennya apa. Mungkin kalau Arsya udah lebih gede, emaknya dapet insight mau bikin konten apa. Haha. Yang jelas mau belajar bikin dan ngedit video yang bagus dulu pastinya. Siapa tau kan nanti bisa jadi Top Youtuber kayak Ryan. šŸ˜† Aamiin… šŸ˜

 

Berhaji bareng suami

 

Alhamdulillah, saya dan suami udah mendaftar haji dan sedang dalam masa penantian hingga saatnya tiba. Semoga diberi kesehatan yang berkah, panjang umur, dan diberi kesempatan untuk menyempurnakan rukun Islam yang kelima itu dalam keadaan sehat wal’afiat serta meraih haji yang mabrur. Aamiin Ya Allah..

 

Masjid Nabawi

 

Itu dia 5 keinginan saya. Dari yang paling receh sampe yang paling “wah”. Semoga suami saya ikutan baca ini. Khususnya buat poin 1 dan 2. Hihi. Dan tentunyaa semoga semua bisa tercapai, yaa. Aamiin Ya Allah.. ā¤

 

***

 

Ditulis untuk tema ke-24 Blogger Perempuan Network 30 Day Challenge 2018.

Previous Post Next Post

You may also like

2 Comments

  • Reply Janice Dirga

    Seru sekali impian2 nya, apalagi membuat ruang baca di rumah..dengan konsep minimalis sambil denger lagu soft, ngebayanginnya aku jadi ikutan mupeng pengen bikin ruang baca juga hehehe

    December 15, 2018 at 9:00 pm
    • Reply Annisa Rangkuti

      Haha..iyaa, asik yaa kayaknya. Baru bisa ngiler liat foto2 macam di Pinterest. Haha. Semoga nanti kesampean yaa. Aamiin.. šŸ˜Š

      January 19, 2019 at 1:18 pm

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: