Inspirasi Sisi Lain

5 Kebahagiaan Sederhana Ala Emak Doyan Ngeblog

WAKTU Arsya masih bayi, saya hampir nggak kepikir untuk bisa kembali bersenang-senang dengan ngeblog. Rutinitasnya ya itu-itu aja, kan. Me time masih ga jelas. Lha buat mandi sama makan aja mesti kilat. Boro-boro buat ngetak ngetik nyantai sambil ngayal. 😄

 

Tapi ternyata seorang ibu memang cuma butuh lebih banyak sabar, ya. Masa ribetnya anak-anak itu kan cuma di usia batita/balita. Sejak anak masuk fase toddler sebenarnya udah bisa lebih enak ngatur jadwal biar bisa disisihkan buat diri sendiri. Ini yang awalnya dulu saya masih ragu. Bisa nggak ya, saya kembali ngeblog sambil ngurus anak, suami, rumah, tanpa ART pula? Ternyata dengan modal sedikit keberanian dan bismillah, saya yang jadi “newbie (part 2)” di dunia ngeblog nyampe juga di tema ke-27 blog challenge-nya Blogger Perempuan (BP) ini.

 

Buat saya sih ini jelas sebuah prestasi. Tinggal dikiit lagi langkah untuk sampe ke garis finish. Semoga makin semangat meski sempet keteteran. Sampe di titik ini aja saya udah bahagia, loh. Rasanya bisa menaklukkan diri sendiri dan segala rintangan yang mengadang itu…sungguh sesuatu. 😁

 

Omong-omong, apa aja sih suka dukanya selama mengikuti blog challenge yang mewajibkan pesertanya ini nulis marathon sesuai tema setiap hari? Nih, saya list 5 kebahagiaan sederhana ala saya sebagai emak yang doyan ngeblog.

 

Bisa ngeblog dari HP

Buat saya ini inovasi baru. Haha. Dulu belum pernah sejarahnya saya nulis sampai klik “publish” dari HP. Eh, pernah deng sekali, tapi karena pas lihat hasil tayangannya dari laptop yang nggak banget, jadinya saya kapok dan kembali ke laptop.

 

Jadi dulu tuh taunya ngeblog cuma dari laptop yang so pasti dalam situasi tertentu bikin ribet. Apalagi anak lagi dalam masa heboh-hebohnya. Ngeliat laptop pasti jadi ikutan mencet-mencetin keyboard. Haha. Jadi waktu hari pertama ikutan challenge BP ini, saya langsung mikir, “wah, nggak iya nih kalo mesti ngetik dari laptop. Nggak selese-selese ntar tulisannya.”

 

Aplikasi Evernote (https://www.wired.co.uk/article/evernote-cancels-privacy-policy-read-user-note-data)

 

Maka jadilah, berbekal wangsit yang entah dari mana, saya manfaatkan aplikasi Evernote, tempat ngetik soulmate saya di HP dari dulu. Hasil ketikan di Evernote itu langsung copas aja ke dashboard blog. Tinggal edit dan nambahin foto atau video. Dan ta daa..kali ini saya puas dengan hasil tayangannya. Haha. Sejak sukses pertama itu, selanjutnya ya ngeblog dari HP terus. Kapan aja saya jadi bisa ngetik. Kadang-kadang curi-curi kesempatan sambil nemenin anak main, atau pas lagi di mobil, sampe pas lagi di kamar mandi. 😅😂

 

Ngeblog marathon gitu jadi nggak terlalu beban lagi. Bebannya cuma kalau lagi niat ngetik tapi mata nggak mau kompromi. Trus jadi mundur terus jadwal tayang postingannya kayak sekarang. 😅

 

Anak cepat tidur jadi emak bisa nulis nyantai

Wihihi. Ini sih kayak sekarang nih. Saya lagi ngetik waktu Arsya udah tidur. Entah ya kalau nanti dia bangun lagi. 😆😅 Biarinlah, kalaupun dia nanti bangun lagi, postingan saya udah selesai dan gitu aja saya udah lega. Haha. Tinggal nguat-nguatin mata buat nemenin anak yang kadang kalau tidur siang justru malemnya ngajakin begadang. 😅

 

Ngopi buat mood booster

Entah sejak kapan saya kok jadi doyan ngopi. Untung di sini ada cafe ala ala Starbucks. Hihi. Kopinya enaak dan beneran bikin melek. Soalnya biasanya saya kurang suka minum kopi karena efek jantung berdebarnya itu. Tapi akhir-akhir ini kok jantung saya kuat, ya? 😅 Efeknya malah asyik. Bener-bener bisa buat mood booster (karena kopi Iced Hazelnut Coffee Latte atau Iced Caramel Macchiato-nya enak!) dan bikin ide nulis jadi lancar. Ah, sugesti aja kali, ya! 😄

 

Iced Caramel Macchiato 😍

 

Saya kadang ke Fix Café langsung buat nikmatin kopinya. Di sana nongkrong berdua Arsya. Haha. Soalnya pas ada menu favoritnya juga di cafe itu. Nasi goreng spesial dengan special request “nggak pedas”. Emaknya ya makin senenglah. Anak makannya beres, emaknya bisa curi-curi nulis sambil ngopi. Asiikk!

 

Nyempetin masak buat menu seharian

Biar lagi asyik ngeblog gini, tugas emak nggak boleh dianggurin dong. Justru makin ada kerjaan rumah tangga, makin efektif ngatur waktunya. Jadi saya kalau pagi biasanya habis shalat Subuh bakal nulis buat tema hari itu atau tema hari kemarin yang keteteran. Hehe. Kalau pagi biasanya nulisnya lebih lancar karena pikiran juga masih fresh kan. Kira-kira 2-3 jam nulis, baru saya nyiapin sarapan atau beresin baju kotor. Nggak usah ngarep saya bakal nyapu dan ngepel teratur tiap hari. Haha. Itu sih dua hari sekali aja udah syukur. 😆

 

Prioritas yang utama itu masak buat suami dan anak, plus mandiin, ngasih makan dan nemenin anak main. Yang lain-lain menyusul aja. Hehe. Kalau lagi nggak ada bahan dan lagi males ke pasar, saya tinggal gojek aja. Sesekali aja, sih. Kadang malah males beli di luar. Pengennya menu simpel buatan sendiri.

 

Masakan mama mertua plus kue Tip Top kesukaan 😍

 

Nah, kalau ada kiriman mertua dari Medan, itu kebahagiaan lain lagi. Emak bisa libur masak menu utama selama beberapa hari. Haha. Paling cuma tambah-tambahin tempe goreng, sayur atau sambel-sambelan aja. Menu rendang atau gulai itiak lado mudo buatan mama mertua itu bisa buat 3 hari lebih. Mayan kaan buat istirahat lebih lama dari dapur. Jelas, alokasi waktunya bisa lebih banyak juga buat nulis dan nemenin anak main. 😃

 

Nemenin anak main sepuasnya.

Saya ngakuin sih, waktu buat nemenin Arsya main sepuasnya jadi agak terganggu karena ngeblog marathon ini. Kadang sambil dia main, saya masih megang HP dan otomatis dia yang ngeliat lama-lama minta main HP juga karena merasa dicuekin. Padahal sebelumnya saya usahakan jarang megang HP kalau nggak ada telepon atau chat penting pas dia lagi main.

 

Tapi nggak apa-apalah, ya. Sebulan ini aja. Abis ini baru dipikirin lagi agar waktu buat Arsya tetap jadi prioritas utama tanpa mengganggu keasyikan emaknya buat ngeblog. Tapi memang itu berkonsekuensi berkurangnya jatah tidur emak. Hehe. Yah, demi cita-cita dan memuaskan hasrat ngeblog, apapun akan dijalani. Ya, kan? Tinggal pintar-pintar jaga kesehatan aja.

 

Main pasir

 

Kalau lagi nggak nulis, saya biasanya ngajak Arsya mewarnai, main stiker, main bola, mobil-mobilan, petak umpet, main balon, atau ngajak dia jalan-jalan pagi atau sore ke halaman Masjid Agung dekat rumah yang udah kayak taman kota. Di situ baru terasa quality time-nya. Akhir-akhir ini dia paling seneng kalau saya ajak main bola, balon atau petak umpet di rumah. Ketawanya itu loh. Lepaaass. Ngeliat dia lari-larian dengan ceria sambil ketawa itu bikin bahagianya jadi berkali lipat. Masya Allah..

 

Memang ya, bahagia itu hanya perlu diciptakan, bukan ditunggu. Dan saya pengen kebahagiaan saya yang sederhana, yang tak terhitung jumlahnya itu senantiasa mengingatkan saya untuk selalu bersyukur. Alhamdulillah..

 

***

 

Ditulis untuk tema ke-27 Blogger Perempuan 30 Day Challenge 2018.

Previous Post Next Post

You may also like

Leave a comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: