Sisi Lain

5 Fakta Tentang Annisa Rangkuti yang Perlu Kamu Tahu

(Duileee judulnya. Udah kayak judul clickbait, ya..hahaha..)

 

Tema Blogger Perempuan 30 Days Challenge 2018 kali ini menarik sekaligus menantang. Mengungkap diri sendiri ke khalayak itu ternyata susah juga loh, gaes. Kalo sekadar bilang saya orang yang baik hati, rajin nyuci piring dan tidak sombong sih udah pada tau lah ya. Hahaha. Tapi kalo buat blogpost gini, ternyata perlu mikir juga biar pencitraannya sukses dan nggak bikin pamor turun πŸ˜†πŸ˜‚

 

Dari kemaren saya coba ngumpulin fakta apa aja tentang diri saya yang bisa saya share ke publik. Maklum, anaknya bukan seleb. Udah gitu pemalu lagi. Jadi nggak pengen semua hal tentang dirinya di-blow up. #apasih.

 

So, here we go. Ini dia 5 fakta tentang diri saya yang mesti kalian tahu. Haha!

 

β™₯ Introvert

 

Yass! Saya orangnya pemalu, pendiam, bahkan sejak TK. Pemalu dan pendiamnya saya dulu lebih parah. Sampe-sampe nggak mau maju ke depan pas disuruh ikut lomba busana muslim waktu ada kegiatan di TK. Kelas 1 SD, nggak berani maju ke depan kelas waktu disuruh guru padahal dalam hati pengen banget karena soalnya mudah.

 

Ini berimbas pada munculnya ketidakpercayaan diri yang sulit diatasi. Bahkan terkadang masih minderan juga sampai sekarang. Haha. Akhirnya menemukan wadah untuk bisa lebih mengembangkan diri lewat passion menulis. Dengan kegiatan menulis, dunia seperti terbuka lebih luas dan perlahan membuat kepercayaan diri saya bangkit.

 

Tapi eits, introvert-nya ya tetep ya. Introvert yang saya maksud lebih pada tak suka terlalu membuka diri pada orang lain. Keliatannya ya saya nggak pendiem banget sampe horor gitulah. Suka banget senyum dan ketawa malah. Tapi percaya nggak percaya, saya nggak punya teman curhat untuk masalah pribadi. Semua serba pengen dipikirin sendiri dan diserahkan ke Allah, Sang Maha Kuasa aja. Paling mentok ya katarsis lewat nulislah. Yaa kalo udah dirasa mau meledak sesekali banting-banting boleh juga. Eh, ups! πŸ˜†

 

Mungkin karena saya udah kadung menyandang profesi psikolog -meski lagi vakum praktek- jadi merasa gimana gitu kali ya kalo cerita masalah pribadi ke orang lain. Kan udah belajar teorinya, tinggal dipraktekin aja. Haha. Lagian, apa gunanya blog kalo di situ kita ga bisa curhat? #Lah

 

β™₯ Mukim di kampung halaman tercinta

 

Jadi yang unik itu yang saya jalani sekarang ini. Saya lahir di Padang Sidempuan, kota yang saya tinggali sekarang. Umur 4 tahun, ayah saya rahimahullah yang psikolog itu memboyong istri dan 6 anaknya pindah ke kota Medan. Pendidikan TK, SD, SMP, SMU, sampai kuliah S2 saya tamatkan seluruhnya di kota itu. Bosen banget ya. Hahah..

 

Nah, ternyata setelah menikah beberapa tahun, pak suami yang bersuku Minangkabau dan berprofesi sebagai dokter malah lebih milih daerah kerjanya di Tapanuli. Hampir semua kabupaten di Tapanuli ini pernah kami tinggali kecuali Sipirok (Tapanuli Selatan) dan Sibolga (Tapanuli Tengah). Sebut saja daerahnya. Kami pernah mukim di Panyabungan (Mandailing Natal), Sibuhuan (Padang Lawas), Gunung Tua (Padang Lawas Utara), sampai akhirnya saat ini kami resmi jadi warga kotamadya Padang Sidempuan.

 

Jadi, ya, saya balik kampung ceritanya. Lahir di kota ini, besar di kota Medan yang metropolitan, lalu kembali dengan senang hati ke kota kelahiran tercinta yang mana belum ada mall benerannya. Kurang greget apa coba? πŸ˜†

 

β™₯ Menulis diary sejak SMP

 

Kegiatan menulis memang udah nggak asing lagi buat saya. Sampe-sampe saya jadi sulit mengeksplorasi potensi diri saya yang lainnya gara-gara cuma berfokus pada potensi yang satu ini. Lha siapa tahu kan saya juga ternyata bakat jadi pilot? Cuma karena nggak ada kesempatan aja buat sekolahnya. πŸ˜†πŸ˜‚

 

Kalo dihitung-hitung, diary saya banyak juga. Ada minimal 5, yang saya tulis sejak kelas 1 SMP sampai SMU. Isinya ya as you know lah, kebanyakan tentang drama pertjintaan yang bahasannya seolah tiada habisnja. Haha! Bahasan begitu masih lanjut ternyata sampe kuliah. Tapi dengan gaya penulisan yang makin dewasa dong. Ahsek.

 

Buat yang kenal sama saya sejak SMU, nggak usah bilang-bilang kalo swami tertjinta yang sekarang mendampingi adalah pacar zaman SMU sampe kuliah. Haha. Ups, fakta bonus ini kayaknya. πŸ˜†πŸ˜‚

 

β™₯ Pecinta mie paling loyal

 

Jangan pernah sodorin saya mie kalo pas saya lagi niat diet kayak sekarang. (Niat loh ya, belum usaha). Apalagi kalo mie Aceh. Pertahanan saya bakal jebooll 😭😭

 

Entah sejak kapan saya kok jadi suka banget sama mie. Mie instan, okelah..udah bisa ditahan seleranya kecuali kepepet. Mie ayam..hmmm..kalo lagi pengen banget aja. Mie Aceh..nah ini. Menduduki posisi teratas dari semua mie yang ada. Nggak pernah nolak! Haha. Tentang mie Aceh nanti pengen saya ceritain lebih jauh lagi karena ada historinya. Semoga inget nulisnya ya.. πŸ˜„

 

Sebut lagi jenis-jenis mie yang lain macam ifumie, kwetiaw, mie telor, mie lidi (mie gomak kalo kata orang Medan), sampe pasta macam spaghetti, silakan ditawarin ke saya. Tapi jangan plus nasi goreng ya. Gimanapun, cita-cita saya masih sama sejak bertahun-tahun lalu. Mau diet karbo tapi sayangnya mie termasuk golongan karbo juga. Jadi sayangnya cita-citanya belum kesampean sampe sekarang. Hiks..

 

β™₯ Humoris

 

Udah keliatan belum dari postingan ini? 😜

Saya suka ketawa bahkan untuk humor yang paling receh sekalipun. Maksudnya ya orang yang ngelawak, saya yang ketawa. Kalo saya yang ngelawak, nggak yakin sih orang-orang pada ketawa.

 

Nggak heran kalo kesukaan saya adalah nonton film drama komedi, kartun anak yang lucu-lucu, sampe buku humor macam buku-buku humornya Raditya Dika dan Pacor Story-nya Awan Gunawan. (Belum punya bukunya sih kalo ini. Baru ngeliat status viralnya di FB. Trus pengen beli tapi kelupaan. Halah.). Apapun yang bikin ngakak kecuali humor slapstick.

 

Kalo sekarang pelawak spesial saya di rumah ada anak cowok saya yang masih 2 tahun 9 bulan. Dia lebih master sebenernya. Dia ngelawak tapi nggak ngerasa ngelawak. Kita ngakak tapi dia selow aja. Cool.

 

***

 

Itu dia 5 fakta tentang diri saya. Saya nggak yakin kalo ada faedahnya. Tapi seenggaknya saya bisa memenuhi tantangan hari ke-6 Blogger Perempuan Network 30 Days Challenge 2018 ini ya. Haha! Semoga hari kita menyenangkan!

 

***

 

Ditulis untuk tema hari ke-6 Blogger Perempuan Network 30 Days Challenge 2018.

Previous Post Next Post

You may also like

6 Comments

  • Reply Yas Marina Dewi

    Kemarin saya sempet nanya ke suami kalau ‘Rangkuti’ itu marga bukan sih? Iya kan ya?

    Oya, orang introvert rata-rata suka nulis diary ya. Kayak saya hehe…

    November 26, 2018 at 9:28 am
    • Reply AnnisaRangkuti

      hahaha..tooss, mbak. kalo yang suka nulis biasanya introvert itu..hihihi.. btw beneer. Rangkuti itu adalah salah satu marga suku Mandailing, mbak. πŸ™‚

      November 27, 2018 at 1:37 am
  • Reply Rosanna Simanjuntak

    Humoris, aku pertjaya pakai bingit!
    Buktinya aku ikut mesem-mesem dari awal sampai akhir.
    Kelihatan banget dari artikelnya, gaya storytellingnya, aku suka… aku suka ^^
    Ntar kalau pas mudik lewat darat ke Barus, mampir ah ke Padangsidempuan, numpang pipis, HAHAHA…

    November 29, 2018 at 9:59 am
    • Reply AnnisaRangkuti

      Hihihi..boleeehh. Kalo pipis 5000 ya, mbak. Bok*r ama mandi lain lagi. Tergantung berapa gayung abisnya πŸ˜‚πŸ˜‚

      November 29, 2018 at 1:25 pm
  • Reply Yulie

    Sebagai sesama penikmat mie, dari mie balap sampe mie aceh (apalagi ditambahin kepiting.. uissss), ku harus memberikan testimoni bahwa benar godaan mie itu nyata adanya.

    #halah
    #komenapaanini

    Salam kenal mbak ^^

    November 29, 2018 at 10:51 pm
    • Reply AnnisaRangkuti

      Bener kan? Kan? Kan? πŸ˜‚ Salam kenal juga, mbak Yulii. Makasih udah mampir yaa 😊

      November 30, 2018 at 8:01 pm

    Leave a Reply

    %d bloggers like this: